Air mataku kembali mengalir laju

Bola pun raya dating

Kalau aku cakap nak style rambut Zizan atau Awal Ashaari kan takut dia pulak yang tak tahu. Aku cuba gagahkan diri untuk bangun, tapi baru bangun duduk, aku rasa seluruh rumah jadi kelam.

Pedih, namun hati aku lagi pedih diperlakukan sebegini. Kau ni memang pembawa sial.

Serentak dengan bunyi suaranya, aku terasa ada yang menendang kepalaku. Bila Aina tidak berkutik, Sarah mula cuak. Aku menarik nafas kasar, cuba menghilangkan rasa mualku, namun semakin ku cuba semakin terseksa aku rasa. Akibat perasaan geram yang teramat aku sudah mula melalut di dalam hati.

Dalam keadaan yang masih

Hari-hari berendam air mata dan menyulam duka. Dalam keadaan yang masih lemah, aku didatangi pula oleh manusia yang bertopengkan syaitan ini. Hanya Allah Yang Maha Mendengar setiap rintihan hatiku. Hidung Aina juga berdarah. Aku dah tak pakai gel rambut sekarang.

Dulu, I masukkan semua hasil belian basah ni dalam plastik, tapi sebab pengaruh banyak sgt kat internet yang letak dalam bekas, so tukar la pulak masuk dalam bekas. Antara pasar yang bersih sikitlah berbanding dengan pasar Selayang yang sampai berlecak semua tempat tu. Kalau ke any supermarket, bahagian cheese and butter mmg jadi persinggahan, sebab suka nak membelek semua benda kat sini.

Raga isi buah tu saya deco-deco sikit dengan renda, pearl dan bunga. Letak gel sikit di rambut, buat pacak-pacak guna jari je. Bukan itu saja, kata-kata kak Sarah memang benar-benar meremukkan hati aku.

Sepantas kilat abang Kamil bangun dan menuju kepada kak Sarah. Hampanya jiwaku ini diperlakukan oleh kakak kandung sendiri begini. Aku langsung tak ambil kisah kerana aku sangkakan kak Sarah tertinggal barang. Abang Kamil sudah menghampiriku dan memperlakukan diriku dengan kasar.

Kepala Aina pun kak Sarah nak jadikan bola. Langsung tiada riak kesedihan di wajahnya. Sarah dah mula mengelabah.

Tolonglah hambamu ini Ya Allah. Sambil tu letak air sikit, then letak limau atau lemon atas ikan tu untuk kesegaran. Aku hanya ingin menenangkan hati dan jiwa yang sedang diamuk duka.

Harihari berendam air mata dan

Bila tukang gunting tanya nak style macam mana, kemain memeras otak nie fikir fesyen rambut apa yang aku nak buat sambil mata melilau tengok contoh style rambut yang biasa diorang tampal dekat kedai. Aku cuba menahan serangan kak Sarah, namun semakin ku cuba semakin kak Sarah mengila.